There was an error in this gadget

Thursday, November 11, 2010

Cita-cita saya...

Masih ingat lagikah kenangan di zaman sekolah dahulu, apabila ada guru baru yang memulakan sesi pengajarannya di kelas kita. Pertama kali memasuki kelas, sudah tentunya guru tersebut akan memulakannya dengan sesi perkenalan (ta’aruf) dengan ahli kelas. Masing-masing teruja. Antara soalan WAJIB jawab yang dikemukakan untuk memperkenalkan diri kita ialah apakah cita-cita kamu?


Saya sendiri pun, apabila pertama kali memulakan sesi pengajaran bagi sesebuah kelas, pasti saya akan selitkan soalan ini sebagai salah satu soalan yang mesti dijawab oleh murid.


“ Saya nak jadi DOKTOR!”


“Cita-cita saya nak jadi PILOT!”


“Ambe nok jadi CIKGU!”


Tujuannya adalah bagi mempermudahkan guru mengenali tahap motivasi dan kecenderungan setiap murid-murid. Manusia itu UNIK, dan KEUNIKANnya itu ada pada LATAR BELAKANG mereka. Di akhir sesi perkenalan itu, sang guru akan merangsang murid supaya belajar bersungguh-sungguh bagi mencapai cita-cita mereka.


Namun, pernahkan anda mendengar dari bicara lidah sesiapa pun, cita-citanya adalah untuk MATI?


Sebaik-baik Kurun


Naik hairan kita dibuatnya bukan?


Hal ini akan bertambah pelik apabila orang-orang yang bercita-cita serupa itu dilabel sebagai sebaik-baik manusia oleh Nabi s.a.w!


Sabda Rasulullah s.a.w:


Sebaik-baik kalian adalah pada kurun aku, kemudian pada kurun yang mengikutinya, kemudian pada kurun yang mengikutinya.


( Riwayat Al Bukhari, Muslim dan Ahmad)


Ya…mereka adalah golongan yang mendapat Tarbiyyah secara langsung dari Nabi s.a.w. Melalui Qudwah dari jasad Rasul yang mulia. Merekalah para sahabat Nabi…


Marilah kita imbas kembali…


Di dalam peperangan Muktah, yang menemukan pasukan tentera Islam bertempur dengan pasukan tentera Rom. Berlaku kesangsian di hati kalangan para sahabat ketika itu kerana melihatkan kuantiti pasukan tentera Islam (3000 orang) yang sedikit berbanding tentera Rom (200 000 orang). Lalu berteriaklah Abdullah Bin Rawahah membangkitkan semula semangat juang Mujahid! Katanya…


“Wahai para sahabatku, apakah yang membimbangkan kamu semua? Apakah tujuan sebenar kamu semua datang kesini? Bukankah kamu semua datang kesini untuk mati syahid. Pejuang-pejuang Islam tidak pernah memperjuangkan tenaga kita dengan kekuatan senjata dan kekuatan bilangan tentera. Perjuangan kita adalah semata-mata kerana Islam yang telah dimuliakan oleh Allah SWT ke atas setiap kita pejuang-pejuang agamaNya.


Kita hendaklah mempastikan salah satu antara dua: Kemenangan atau Syahid.”


Lalu bertempurlah mereka untuk mencari Keredhaan Allah s.w.t, apabila Ja’far Bin Abi Talib telah gugur syahid bersama 90 liang luka di badan beliau. Ketika itu, Abdullah bin Rawahah sedang makan daging di penjuru medan peperangan. Beliau sudah tiga hari kelaparan. Sebaik sahaja beliau mendengar berita tentang kematian Jaafar. Dengan segera beliau mencampakkan daging seraya berkata.

“Abdullah kamu ini asyik sibuk dengan makan, sedangkan Jaafar telah sampai ke syurga.”


Tanpa membuang masa Abdullah bin Rawahah terus mencapai bendera dan meluru ke arah musuh. Dalam pertempuran anak-anak jarinya banyak yang parah dan hampir-hampir putus. Beliau meletakkan anak-anak jarinya ke bawah lalu dipijak dengan kaki dan ditarik sehingga jari-jarinya bercerai dari tangannya.


Kata Abdullah bin Rawahah tatkala rasa sangsi datang menyinggah, memikirkan jumlah tentara Muslimin yang semakin berkurangan..


“Wahai hati, apa yang menyebabkan kamu memikirkan demikian?” Adakah kerana cinta kepada isteriku? Kalau begitu aku ceraikan kamu pada saat ini juga. Adakah kerana hamba-hamba? Kalau begitu aku bebaskan mereka semua. Adakah kerana kebun? Kalau begitu aku berikan sebagai sedekah.”


Oleh kerana keletihan dan kelaparan, beliau turun dari kudanya, sementara sepupunya datang membawa sekeping daging kepadanya dengan berkata: “Kamu tidak tidur dan makan selama tiga hari.” Apabila Abdullah hendak mengambil daging tersebut, beliau mendengar laungan musuh di salah satu sudut medan pertempuran, beliau melemparkan daging tersebut. Dengan pedang yang terhunus beliau meluru ke arah musuh dan berjuang sehingga beliau syahid di medan pertempuran itu.


Di dalam peperangan Uhud, sewaktu berlaku kecelaruan dalam jentera pasukan Islam. Rasullah s.a.w menghadapi serangan demi serangan kaum Musyrikin yang cuba membunuh Nabi s.a.w.


Demi melindungi baginda, para sahabat telah membentuk sebuah perisai manusia yang berdindingkan tubuh-tubuh mereka. Mengelilingi tubuh baginda dari sebarang ancaman. Bercacaklah di badan-badan mereka puluhan tombak dan anak panah, adakah mereka lari meninggalkan baginda? Tidak! Sebaliknya, kecintaan kepada syahid memberikan kekuatan yang utuh biarpun tombak dan panah menjamah tubuh mereka. Sehingga Abu Talhah berkata:-


“ Wahai Rasulullah, andai ada pedang yang cuba memancungmu, aku tidak akan biarkan! Melainkan pedang itu memancung leherku dahulu! ”


Galang ganti kepada leher Rasulullah s.a.w adalah leher Abu Talhah sendiri!


Aku Mahu Mati Syahid


Sabda Rasulullah s.a.w:


"Barang siapa yang bercita-cita mati syahid kerana Allah s.w.t,nescaya akan diletakkan oleh Allah s.w.t kedudukannya di tempat para syuhada sekalipun dia mati di atas tempat tidurnya."


(Muslim,Abu Daud,Tarmizi Nasai, dan Ibnu Majah)


Siapakah yang tidak mahu menggapai nikmatnya hidup?


Siapakah yang boleh menafikan sebarang bentuk kecintaannya kepada hidup?


Siapakah yang sanggup untuk meninggalkan rayuan ibu bapa, isteri dan anak-anak semata-mata memenuhi seruan ilahi dengan syahid?


Ketahuilah sahabat seperjuangan ku, andai kalian MENGELUH hari ini kerana banyak tenaga, masa dan wang dihabiskan semata-mata untuk melaksanakan sebuah program dakwah…


Mereka di Palestin, Afghanistan, Chechnya, Mindanao MENGERANG kesakitan kerana luka parah akibat ditembak dan dipukul.


Ketahulah wahai para daie, andai kalian merasa berat hati untuk berpergian 3 ke 4 hari kerana tuntutan dakwah, dibelenggu bebanan halangan peperiksaan dan keluarga…


Bayangkan bagaimana rasanya berat hati para MUJAHID untuk pergi meninggalkan ayahanda dan bonda, isteri dan anak-anak. Entahkan pulang atau tidak…


Tersemat kemas di hati mereka, biar setebal manapun cinta mereka pada keluarga, sanak dan saudara…Tebal lagi cinta mereka pada SYAHID! Biarlah…meskipun yang diterima hanya sekujur jenazah, namun jenazah itu hasil gugur di medan jihad!


AllahuAkbar! AllahuAkbar! AllahuAkbar!


Untuk Umi, Along, Ika, Iyah, bakal Isteriku, bakal anak-anakku…


Ingatkan daku, tatkala pincang di jalan dakwah ini…


Ingatkan daku, saat lesu di arena jihad penuh cabaran ini…


Ingatkan daku, tatkala takut membelenggu diri di ancam dan diugut dari musuh Allah s.w.t…


BAHAWA AKU BERCITA-CITA untuk SYAHID!


Pernah suatu ketika, sebelum pulang ke Terengganu, saya mencium tangan dan dahi Umi, memeluknya erat-erat, lalu berkata:-


“Umi…you are always be the second in my heart..”


Umi seakan-akan terkejut dengan kenyataan saya. Sambil tersenyum, saya berkata:-


“Sebab Allah s.w.t dan RasulNYA sentiasa di tempat PERTAMA!


Ya Allah…aku bermohon padaMU agar perkataanku itu benar-benar dimakbulkan, tatkala badai tribulasi datang bertandang…menjengah bagi menguji keimananku.



Persaksikanlah ya Allah s.w.t bahawa aku BERCITA – CITA untuk SYAHID!


“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Mu’min, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” ( At-Taubah 111 )

Sunday, September 12, 2010

Hikmah Layang-Layang pada Mukmin

“Seperti sebuah layang-layang yang mempunyai tali sebagai pengawal kepada pergerakan layang-layang itu di awan biru. Kita boleh lihat bagaimana layang-layang itu bebas menari-nari, namun apabila ianya hendak jatuh atau terlencong, maka tuan punya layang-layang akan menarik tali itu bagi menyeimbangkan posisinya semula. Cuba adik-adik bayangkan kalau sebuah layang-layang tanpa tali? Ya…kita juga boleh lihat ia berterbangan bebas, namun tanpa tali…akhirnya…ia kemana? Jatuh ke longkang, tersangkur di pokok-pokok, dan tersadai di bumbung rumah bukan?”


“Sama ibaratnya seperti kita ini! Kita diikat oleh sebuah tali bernama ‘Syariatullah’ (Syariat Allah) bukan untuk mengongkong…namun untuk mengawal! Kita bebas bergerak dan melaksanakan fitrah manusia (Sunatullah), tapi biarlah ia punyai keterbatasan yang berlandaskan Al-Quran dan Sunnah. Sebagai hasilnya, tiada sedikit pun ada keuntungannya di sisi Allah s.w.t. Namun ianya sangat diperlukan oleh kita yang bernama MANUSIA. Jikalau kita terus berkehidupan tanpa ‘TALI ALLAH s.w.t’ maka kita adalah sehina-hina makhluk yang terjerumus dalam lembah kemaksiatan yang jijik lagi hina! Kita hidup bertuhankan NAFSU!” ada getar dalam suara saya.


Maksudnya:- Katakanlah (Wahai Muhammad): "Tiap-tiap seorang beramal menurut pembawaan jiwanya sendiri (tabiatnya), maka Tuhan kamu lebih mengetahui siapakah (di antara kamu) Yang lebih betul jalannya". (al Isra':84)


Pesan Salman Al Farisi r.a.


Abu Nua’aim mengeluarkan suatu perkhabaran di dalam kitabnya Al-Hilyah, diriwayatkan oleh Salman r.a yang telah berkata:-


“Orang Mukmin di dunia ini umpama seorang pesakit, bersama-samanya seorang doktor yang tahu tentang penyakit dan ubatnya sekali. Jesteru itu apabila pesakit inginkan sesuatu yang memudaratkan dirinya, maka doktor dengan segera melarangnya dengan berkata:- Jangan makan itu, ianya amat berbahaya, ia boleh memudaratkan kau. Begitulah seterusnya, doktor akan melarang dan melarang hinggalah pesakit itu sembuh dari penyakit yang dialaminya. Demikianlah seorang mukmin yang mengidam segala macam perkara melebihi daripada apa yang beliau perlukan. Maka Allah s.w.t melarang dan menghalangnya hinggalah orang Mukmin itu meninggalkan dunia ini. Lantas dimasukkan ke dalam SyurgaNYA”


Makanya sidang pembaca, dalam segala bentuk hal kehidupan kita di muka bumi Allah ini, adakah kita masih TEGAR bertitikan Al-Quran dan Sunnah sebagai CARA HIDUP?

Saturday, September 4, 2010

Kurangkan Perhubungan...Cepatkan Pernikahan

Sejak dibenarkan untuk menggunakan ‘Barqiya’ sepenuhnya bagi tujuan pengangkutan, jarang sekali saya pulang ke rumah dengan menaiki bas. Namun, dek kerana merasakan kepulangan kali ini hanya untuk dua hari sahaja, maka saya berkeputusan untuk menggunakan khidmat Bas Sani Express. Tambahan pula, tiada yang sudi untuk meneman perjalanan pulang saya jikalau menaiki kereta. Rasa keseorangan pula nanti =P

Bas dua tingkat itu tiba tepat pada masanya di Perhentian Bas Kuala Terengganu. Usai meletakkan beg di bahagian bawah, saya menaiki tingkat atas bas bagi mencari ‘single seat’ yang ditempah kelmarin. Sebaik sahaja punggung dilabuhkan, handphone pula berbunyi menandakan ada mesej masuk.

Sebaik dibuka, saya tersenyum kambing seorang diri. Mujur duduk single seat, kalau double, tentu orang di sebelah memikirkan saya ‘kurang waras’ senyum sorang-sorang di hadapan handphone. =)

Mana tidaknya, mesej sampai dari seorang sahabat lama yang dikenali sejak bangku sekolah lagi. Ditambah lagi dengan sebuah soalan unik secara tiba-tiba ditujukan kepada saya. Bunyinya lebih kurang begini:-

“Salam..rep..ak nk tnya ko sket ni…ape tanda seorang lelaki MUSLIM serius membina sebuah perhubungan dengan seorang perempuan MUSLIMAH?”

Saya mengeleng-gelengkan kepala sambil tersenyum. Otak saya pula ligat memikirkan apakah skema jawapan yang hendak diberikan. Sejak bila pula saya punyai kepakaran mengenai hal-hal sebegini? Kahwin pun tak lagi =P

Jika ditanya apa tanda seorang PAKWE serius membina perhubungan dengan seorang MAKWE, makanya saya akan terus berkeputusan untuk tidak membalasnya, kerana saya sendiri tidak tahu apakah jawapannya. Kerana saya sendiri tidak yakin sama sekali adanya KESERIUSAN dalam perhubungan yang mereka bina itu.

Namun, soalan yang dilontarkan ialah lelaki MUSLIM dengan perempuan MUSLIMAH. Menunjukkan masing-masing punyai iltizam untuk membina hubungan berdasarkan syara’, bedasarkan kadar pemahaman masing-masing terhadap ISLAM. Sebuah anggapan yang saya kira berasas, memandangkan ianya diambil kira juga dari sudut peribadi sahabat saya itu. Alhamdulillah…beliau yang saya kenali…ISTIQAMAH dengan ISLAMNYA.

Jari jemari saya menari-nari di atas permukaan papan kekunci QWERTY sambil membuang pandangan ke luar bas. Apa yang ada hanyalah kepekatan gelapnya malam, suasana ini langsung tidak membantu bagi menjana otak saya memikirkan jawapan bagi persoalan ini.

Lalu saya mula menaip…

“Ape yg bersandar pd sebuah perhubungan sebelum pernikahn itu hanyalah CINTA semata-mata, tp pd sebuah ikatan penikahan itu ada padanya CINTA dan TANGGUNGJAWAB. Jd, jika MUSLIM itu benar-benar serius dgn seorang MUSLIMAH, die ptt bersedia utk TANGGUNGJAWAB itu, bukan skadar cinta semata-mata. Sblm pernikahn, dia akan MENGURANGKN PERHUBUNGN dan CUBA MEMPERCEPATKN sebuah ikatan yg sah di sisi syara’. MUJAHADAH menjaga sebuah perhubungan itu tanda kesediaan utk menampung sebuah tanggungjawab pernikahan.”

(Maaf, saya mengekalkan ejaan sms untuk keaslian mesej)

Kredit untuk Ustaz Hasrizal kerana menghasilkan sebuah buku yang sengaja saya nukilkan sedikit konsep darinya untuk ditaip kedalam ruangan mesej itu tadi. Saya kira, ikon seperti ini sudah diketahui umum kepakarannya mengenai cinta di khalayak ramai. Walaupun pendek, namun saya kira sampai maksudnya.

Ikhtilat Sebelum Nikah

Ikhtilat (perhubungan) adalah sesuatu yang agak sukar untuk dibendung. Lebih-lebih lagi dalam dunia globalisasi tanpa perbatasan ini, segala jenis alat komunikasi membolehkan kita berhubung dengan mudah. Serba sedikit ianya membantu penyuburan maksiat di sisi mereka yang JAHIL, hanya memanfaatkan akan keburukannya. Malah, saya sendiri akui, terkadang ketika berurusan dengan berlainan jantina, saya terlanggar batas yang sepatutnya. Berbual, bergelak tawa atau bergurau berlebih-lebihan. Hanya Istighfar yang beruntai di bibir tatkala hati memberi signal kepada otak bahawasanya ini HARAM!

Pengalaman berada lebih kurang sebulan menuntut di Darul Quran menceritakan bagaimana penjagaan ikhtilat itu dijaga rapi melindungi para Huffaz Al-Quran ini. Suatu ketika, saya terlihat seorang Muslimin berurusan dengan dua orang Muslimat di sebuah tempat khas yang terbuka serta bertabirkan langsir. Yang kedengaran hanyalah suara berbincang mengenai perkara yang diperlukan. Ianya adalah sesuatu yang sangat janggal bagi anak jati Kuala Lumpur seperti saya yang rutinnya ‘melihat’ secara ‘live’ bagaimana kerosakan dan kebebasan sosial menjadi semakin sadis martabatnya.

Itu cebisan pengalaman lama yang masih tersisip kemas di ingatan empat tahun dahulu, sebelum saya mengambil keputusan untuk berpindah ke IPG k DRI. Memberitahu kepada saya masih wujud lagi alam institut pengajian tinggi di Malaysia ini yang masih tegar memelihara sunnah komunikasi yang ditinggalkan oleh Rasulullah s.a.w buat kita. Lain benar keadaannya, di sini…di Insititut Perguruan kampus Dato’ Razali Ismail ini. Perhubungan itu dibuka seadanya, membiarkan pelajar menilai sendiri apakah ‘haya’ (malu) itu masih bertakung di jiwa atau sudah luput ditelan nafsu. Bagi yang kuat, Alhamdulillah, mereka mengharunginya dengan baik, namun ramai juga yang kecundang dengan tuntutan nafsu, menuntut agar diabaikan sahaja komunikasi kolot seperti ini.

Seorang MUSLIM yang baik itu seharusnya tahu dan sedar bahawa, perhubungan yang dibina bersama dengan seorang MUSLIMAH itu adalah salah satu lubang halus yang boleh menjerumuskan mereka berdua ke lembah kemaksiatan. Andai tidak ditadbir dengan baik berlandaskan Al-Quran dan Sunnah, maka mereka akan tergolong bersama mereka yang dilaknat oleh Allah s.w.t dalam firmannya. Matlamatnya sangat TEPAT, menuju gerbang perkahwinan di bawah naungan keredhaan Allah s.w.t. Tetapi kaedahnya? Masih ramai yang KABUR, menjadikan jalannya itu tidak JELAS.

Jesteru, perbanyakkan bacaan dan kerapkan bertanya kepada mereka yang tahu dan mampu. Saya tidak berniat untuk mengulas panjang satu persatu mengenai etika perhubungan sebenar antara MUSLIM dan MUSLIMAH yang bukan mahram serta perbatasannya. Semuanya anda boleh rujuk sendiri dengan mudah dengan menaip perkataan ‘IKHTILAT’ di ruangan carian Google. =)

Ingatlah, andainya anda membuka seluas-luasnya urusan ikhtilat ini bersama pasangan anda, maka secara tidak langsung anda telah mendedahkan diri kepada FITNAH yang bisa mengundang amarah Allah s.w.t. Pesan saya, bezakan sendiri antara KEPERLUAN dan KEHENDAK dalam komunikasi bersama pasangan. Jika ianya KEPERLUAN, maka turutilah sekadarnya dalam keadaan SEDAR dan punyai IMAN di JIWA. Namun jika ianya KEHENDAK, maka berhati-hatilah, rungsing kedua-duanya TIDAK SEDAR lalu terbukalah apa yang sepatutnya dihijabkan antara mereka. Tatkala itu, hilanglah haya’ (malu) yang seharusnya mendasari perhubungan mereka.

Tanggungjawab bernama NIKAH

Ya…bukan mudah menanggung MUJAHADAH CINTA ini. Kita bukan pasangan PAKWE dan MAKWE yang melata melakukan kemaksiatan seperti yang anda lihat hari ini. Kita adalah DAIE! Sudah tentu gaya perhubungan kita bertentangan dengan mereka. Jika tidak…apa bezanya kita dengan mereka?

Panahan cinta itu bukan sebarangan panah, ianya panah alami yang menuntut kehendak fitrah. Bukan 1-2 kes yang boleh kita lihat, para daie yang kecundang dengan dunia per ‘couple’ an ini dan akhirnya futur (tercicir) jauh…semakin jauh…

Saya akui…tempoh sebelum pernikahan itu sangat mencabar untuk ditempuh oleh kedua-dua pihak. Bukan sekadar cakap kosong. PENGALAMAN itu pernah menjadi guru saya, kini…ia masih lagi seorang guru yang tegar.

Justeru, seruan saya, CEPATkan PERNIKAHAN.Pernikahan itu bersamanya dua perkara iaitu TANGGUNGJAWAB dan CINTA. Kedua-duanya punyai peranan yang sama besar, sama penting. Cinta tanpa tanggungjawab itu BUTA, dan TANGGUNGJAWAB tanpa CINTA pula adalah PAKSA. Boleh jadi ianya berjalan berseiringan, dan boleh jadi ianya tidak seimbang. Lumrah jika salah satunya itu berkurangan a.k.a senget sebelah. Ia akan menampung antara satu sama lain andai berlakunya ketirisan salah satu daripadanya. Namun, ianya jadi bahaya apabila salah satu daripadanya HILANG dan GHAIB! Sungguh...cacat pernikahan itu biarpun tanpa salah satu daripadanya.

Tanggungjawab dan Cinta, kedua-duanya memerlukan PERSIAPAN rapi, siap dan siaga dalam segala aspek. Pertimbangkanlah tempoh yang secukupnya bagi diri anda menerima kedua-duanya dengan ikhlas dan jujur. Bukan kerana paksa..dan terpaksa RELA. Isikanlah diri dengan ILMU dan KEMAHIRAN yang sewajarnya. Bayangkanlah seekor ketam yang berjalan bengkok, mampukah mengajar anaknya berjalan lurus? Anda adalah MUJAHID! Bakal melahirkan anak kecil yang berpotensi untuk menyambung perjuangan MUJAHID seperti anda. Mana mungkin itu akan terlaksana jika anda sendiri masih longlai ilmunya mengenai ilmu kekeluargaan?

Ingin saya tekankan, CEPATKAN PERNIKAHAN itu, bukan sekadar tin kosong, bunyinya kencang, namun isinya tiada. Kayu ukur kesediaan dan persiapan itu anda sendiri yang tentukan. Siapa, bila dan dimana.

Namun, andai ada kesulitan untuk mempercepatkannya…gunakan sahaja tips ini:-

Kurangkan seminimum mungkin perhubungan anda bersama pasangan, berkomunikasi hanya bila perlu, sibukkan diri dengan usaha mempercepatkan pernikahan itu. Insya Allah…anda tidak akan sedar masa itu berlalu dengan pantas~ Bukan sedikit…nilai MUJAHADAH anda ini balasannya adalah SYURGA!

BERSEDIAKAH ANDA?

Wallahu ‘alam.
“ Rep...enta boleh bayang tak? Ana dah beli semua barangan untuk pertunangan kecuali cincin tunang sahaja. Ana cadang hendak masuk meminang dia pertengahan tahun ini. Tapi, tahu-tahu saja dia putuskan hubungan kami..Enta boleh gambarkan perasaan ana sekarang ini? ” ada getar dalam nada suara Fauzi (bukan nama sebenar).
Saya kelu...sungguh saya tidak sangka inilah rupanya permasalahan yang membelenggu anak usrah saya 3-4 minggu kebelakangan ini. Saya membatukan diri...menunggu permasalahan itu diluah secukup rasa.
“ Family ana dan dia dah pun bertemu...masing-masing dah berkenalan antara satu sama lain. Jujurnya...ana sangat mengharap perhubungan ini berjaya. Tapi...” Fauzi tidak dapat meneruskan lagi kata-katanya. Air mata sudah pun mengalir dipipinya.
Kaget..saya sedikit buntu bagaimana mahu membantu dia untuk tidak bersedihan lagi. Tatkala itu otak saya memutar ligat memikirkan kalimah terbaik yang perlu disusun bagi memujuk jiwa yang duka itu. Saya hanya mampu mengusap-usap bahagian belakangnya. Lalu, saya mula membuka bicara...
“ Sabar ji..kita sama-sama tahukan setiap ujian yang Allah s.w.t timpakan kepada kita...”
“ pasti ada hikmahnya.” tidak sempat saya menghabiskan ayat tersebut, Fauzi sendiri yang melunaskan bait-bait terakhirnya.
“Ana tahu...ana tahu segala yang Allah s.w.t timpakan pada hambaNYA adalah untuk meningkatkan lagi darjatnya. Tapi rep...berbicara itu mudah apabila keadaannya senang, tetapi beramal dengannya sangat payah apabila menelan sakitnya.”
Saya tersenyum..inilah Fauzi yang saya kenal. Petah bicaranya itu kadangkala boleh membisukan pihak yang ingin menasihati. Dia adalah di antara anak usrah saya yang paling menyerlah sekali. Seringkali juga, usrah kami itu seakan-akan medan berbahas akibat kelantangan hujah-hujahnya dalam membincangkan isu semasa.
Sekali lagi, otak saya diperah memikirkan bentuk nasihat yang berkesan untuk dilemparkan ke dalam kotak pemikiran orang yang sudah ‘tinggi’ darjatnya ini.
“Siapalah ana untuk menghalang keputusan yang dia buat...ana hormati keputusannya. Cuma yang bermasalah adalah diri ana. Nak melupakan seseorang yang pernah menjadi sebahagian daripada hidup kita bukan mudah!” ketika ini sendu tangisnya semakin perlahan. Saya pula? Menggangguk dan terus memerah..
“ Ji..kalau yang dicari seorang lelaki itu JODOH. Makanya, kesedihan itu tidaklah terlalu berpanjangan walaupun dikecewakan puluhan orang...Tapi, kalau yang dikejarnya itu CINTA, sedihnya mungkin membawa kepada bunuh diri tahu?” sekadar sebuah persoalan yang dicampak bagi menggugurkan segala keserabutan yang ada.
Fauzi melemparkan pandangan kosong ke arah tumbuhan hijau yang melata di hadapan mata. Barangkali sedang memproses ayat-ayat tadi supaya ianya mudah meresap ke hati. Saya menyambung...
“Dalam keserabutan...mohon NUSRAH Allah s.w.t, dahla tu..ana lapar dah ni...breakfast kat Pok Pim jom? Kita sambung cerita kat sana pulak” Saya sendiri tersenyum kerana mengenangkan kepada siapa nasihat tersebut pernah diberi.
(Maaf, saya tidak dapat meneruskan kisah ini sehingga pengakhirannya kerana telah diamanahkan oleh Fauzi untuk menghadkannya. Cukuplah sekadar yang diperlukan untuk mengambil ‘point’ yang ada)
Hakikat Ubudiyyah di bawah takdir JODOH
Berada di sesi pengajian semester 5 ini sedikit sebanyak telah banyak membuka minda saya mengenai erti percintaan, pernikahan dan tanggungjawab. Topik ini seringkali menjadi tajuk utama perbualan kami rakan sekelas/seusrah. Jika dahulu ‘awek’, tapi kini ‘calon isteri’, jika dahulu ‘couple’, tapi kini ‘nikah’...kematangan topik ini seiring dengan kematangan usia. Prosesnya? Terpulang kepada individu...ada yang masih mengumpul duit (ini ramai..=), ada yang sudah bertunang, ada juga yang dah nak bernikah dah pun =P (Amin..jgn terasa ye?hehe). Apa pun peringkatnya, saya menyeru agar dipelihara lingkungan syara’ sebagai perbatasan perhubungan itu kerana cita-cita melahirkan sebuah pokok keluarga Soleh bermula dari akar pencarian pasangan yang seiring dengan Syara’.
Namun, tidak semua proses itu berjalan lancar seperti yang diharapkan. Kecundang ataupun gagal bukanlah istilah yang tepat untuk menterjemahkannya. Setiap perkara itu mempunyai sisi pandang positif bagi menjadikan diri kita semakin dekat kepada Allah s.w.t. Salah satu contohnya adalah seperti yang diceritakan diatas. Gerak kerja saudara Fauzi agak lemau 2-3 minggu kebelakangan ini dan saya menyedarinya. Alhamdulillah, risikan demi risikan, saya dibukakan olehNYA untuk mengetahui kisah sebenar disebalik kekenduran itu.
Allah s.w.t telah memberikan TIGA ketetapan untuk setiap Muslim mengenai prihal jodohnya. Pertama, dipermudahkan dan dipercepatkan olehNYA bagi mendapatkan pasangan hidup. Kedua, susah dan diperlambatkan olehNYA (tetapi masih dikurniakan), atas sebab-sebab hanya yang Allah s.w.t sahaja yang mengetahuinya. Ketiga, ditunda soal jodohnya hingga ke Akhirat kelak (ertinya di atas dunia tidak dipertemukan kepadanya mana-mana pasangan hidup).
Saya pasti konsep ini mudah dihadam oleh mana-mana pejuang agama Allah s.w.t. Cuma adakalanya kita terlupa konsep asas ini sehinggakan kita terasa berputus asa pada takdir Allah s.w.t ini, hanya kerana sulitnya untuk menjayakan sebuah pernikahan. Kita berkahwin dengan pasangan yang telah diJODOHkan oleh Allah s.w.t kepada kita, bukan dengan pasangan yang TELAH kita CINTAI. Jika keadaannya kita telah terlanjur mendahulukan CINTA pada seseorang maka bermuhasabahlah, kerana tiada CINTA SEBELUM PERKAHWINAN. Hanya yang wujud adalah sebuah persefahaman dan perkenalan, itu pun apabila menempuh proses pertunangan.
Terkadang perasaan itu berkeseinambungan hingga tumbuhnya rasa KASIH SAYANG, dan disinilah wujudnya HARAPAN. Tidak mengapa...kerana ia adalah lumrah dalam perkembangan kepada sebuah perhubungan, cuma amat ditekankan disini agar ia sentiasa ditekan dan dikongkong serta jangan sekali-kali perasaan itu dibiarkan bebas menghalalkan suasana yang HARAM. Perlulah ianya segara diikat dengan sebuah ikatan pernikahan. Jangan diletakkan perasaan itu secara total dan penuh kepada pasangan, kelak ianya akan membawa kesengsaraan pada sang pencinta, MENGAPA? Kerana CINTA dan HARAPAN itu selayaknya hanya di letak kepada Allah s.w.t.
Bersedihlah…kerana Rasulullah s.a.w juga bersedih. Tetapi sedihnya baginda sentiasa ada Allah s.w.t sebagai tempat aduan. Hatta, Rasulullah s.a.w, yang kita sama-sama akui Qudwah terbaik dalam medan perjuangan dakwah Islamiyyah itu pun, sujud mengadu pada Allah s.w.t tatkala dihurung duka dan nestapa. Inikan pulan kita manusia biasa? Yang sentiasa tercalit dengan dosa dan noda…layakkah kita berputus asa padaNYA? Sentiasa sabar dan redha dalam menempuh proses lumrah bagi setiap insan ini. Pastikan jiwa Ubudiyyah itu sentiasa segar agar tidak mudah mengalah dan berputus asa.
Artikel ini sekadar memudahkan pemahaman dan menjelaskan lagi misi sebenar pencarian JODOH dalam Islam. Ambillah iktibar sebagaimana tabahnya seorang pemuda bernama Khairul Azam dalam filem ‘Ketika Cinta Bertasbih’ mencari jodoh bagi dirinya. Sentiasa ada yang tidak kena, tapi jiwa pemuda itu sentiasa tegar dan tidak berputus asa mencari keredhaan Allah s.w.t melalui jalan penikahan. Konsepnya mudah…berCINTA itu tidak semestinya berakhir dengan diJODOHkan, namun JODOH itu pasti bersamanya sebuah rasa CINTA. Insya Allah. Wallahua’alam.
Surah Ar Rum ayat 21 : “Dan diantara tanda-tanda (kebesaran)Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir

P/S:- Alhamdulillah...rakan baik saya telah membuka kembali blognya, dengan nama dan identiti yang lebih segar dan diberi nafas baru. Sangat baik dan kreatif. Semoga Allah s.w.t selalu merahmatinya dan semoga Allah s.w.t sentiasa menganugerahkan 'Husnu Dzon' antara kami untuk terus bersahabat. Allahumma Ameen... =)